Translate this page to the following language!

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Beli Pulsa Listrik Disini

www.opulsa.com

Saturday, December 12, 2015

Layak Tidak Artiis Nikita Mirzani di Sebut Korban ??

Aparat Subdirektorat Judi dan Asusila (Subdit Judisila) Tindak Pidana Umum (Tipidum) Bareskrim Polri menangkap 2 muncikari yang diduga melakukan praktik prostitusi. Para 'pekerja' mereka adalah artis kenamaan dengan tarif puluhan juta rupiah.

Polisi menyebut 2 artis yang ditangkap NM dan‎ PR adalah korban dari kejahatan perdagangan orang (human trafficking).

"Mereka korban dari 2 tersangka yang mengeksploitasi korbannya," kata Kepala Subdit Judisila, Komisaris‎ Umar Surya Fana, kepada Princes.in, Jumat (11/12/).

Menurut dia, muncikari yang saat ini ditahan di Bareskrim O dan F dipastikan terjerat Pasal 2 Undang-Undang Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) atau UU Nomor 21 Tahun 2007.

Pasal 2 ayat 1 dalam UU tersebut berbunyi‎, "Setiap orang yang melakukan perekrutan, pengangkutan, penampungan, pengiriman, pemindahan, atau pengiriman seseorang dengan penggunaan kekerasan, penggunaan kekerasan, penculikan, penyekapan, pemalsuan, penipuan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi rentan, penjeratan utang atau memberi bayaran atau manfaat walaupun memperoleh persetujuan dari orang yang memegang kendali atas orang lain untuk tujuan mengeksploitasi orang tersebut di wilayah Negara Republik Indonesia, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 tahun dan paling lama 15 tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 120 juta dan paling banyak Rp 600 juta."


Sementara Pasal 2 ayat 2 UU TPPO mengatur, "Jika perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 mengakibatkan orang tereksploitasi, maka pelaku pidana dipidana dengan pidana yang sama ‎sebagaimana dimaksud pada ayat 1.

Hal tersebutlah yang menyebabkan artis NM dan PR dianggap sebagai korban.

"Tersangka O dan F mengambil keuntungan dari praktik eksploitasi tersebut. Jadi secara unsur perdagangan orang sudah terpenuhi," kata mantan Wakapolres Jakarta Pusat ini.

Sementara artis seksi NM dan PR yang diamankan di sebuah hotel mewah di kawasan HI, Jakarta Pusat, masih diperiksa.

Pengungkapan berlangsung, Kamis (10/12/) malam. Penyidik melakukan penyamaran sebagai pengguna dari jasa esek-esek yang ditawarkan‎ O dan F. Penyelidikan sendiri berdasarkan pengembangan kasus sebelumnya dengan tersangka Robby Abas.

"O dan F ditangkap di tempat sama saat melakukan control delivery," kata Umar. Lalu, berapa keuntungan perbuatan eksploitasi yang tersangka ambil dari setiap korbannya, Umar masih mengunci rapat

0 komentar:

Post a Comment

Terimakasih Atas Komen nya ya Boss smoga bermanfaat..

God Bless You

Beli Tiket Pesawat, Hotel